Bank Indonesia dan Brunei Sepakati Kerja Sama Anti Pencucian Uang dan Pendanaan Terorisme

Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo dan Managing Director Brunei Darussalam Central Bank (BDCB), Rokiah Badar menyepakati kerjasama Anti Pencucian Uang dan Pencegahan Pendanaan Terorisme (APU PPT) di bidang sistem pembayaran. Kesepakatan tersebut dituangkan dalam Nota Kesepahaman yang berlaku efektif mulai Juni 2021. Perry mengatakan, penandatanganan Nota Kesepahaman menunjukkan komitmen Bank Indonesia memperkokoh integritas sistem keuangan sekaligus menjawab berbagai tantangan yang makin kompleks di bidang sistem pembayaran di kedua negara

"Indonesia dan Brunei Darussalam memandang perlunya sinergi dan kebijakan yang terintegrasi dalam rangka penerapan kebijakan APU PPT,” ujarnya, Kamis (1//7/2021). Perry melanjutkan, Nota Kesepahaman tersebut ditujukan untuk memperkuat kerja sama dalam penerapan kebijakan APU PPT di bidang sistem pembayaran sesuai kewenangan masing masing bank sentral. Antara lain yang berkaitan dengan kerangka hukum dan pengaturan, metode pengawasan, serta kerangka pelaporan transaksi.

Kerja sama dilakukan dalam beberapa bentuk kegiatan, seperti policy dialogue, pertukaran data dan informasi, serta pengembangan kapasitas sumber daya manusia. “Penandatanganan Nota Kesepahaman ini juga merupakan wujud kontribusi Bank Indonesia dalam mendukung upaya Pemerintah Indonesia untuk menjadi anggotaFinancial Action Task Force on Money Laundering(FATF),” papar Perry. “Sekaligus menunjukkan komitmen Bank Indonesia dalam memerangi tindakan pencucian uang dan pendanaan terorisme, serta memenuhi rekomendasi dan panduan FATF,” pungkasnya.